Wednesday, June 1, 2011

Bercumbu sambil mandi pantai


AKSI pasangan yang menjadikan kawasan pantai Air Papan sebagai destinasi untuk melakukan maksiat.




Segelintir pengunjung tayang aksi ‘ringan-ringan’ sekitar kawasan sunyi

MERSING: Sikap segelintir pengunjung pantai Air Papan, di sini, yang menjadikan kawasan berkenaan sebagai tempat bermadu kasih amat dikesali dan tidak disenangi pengunjung lain serta penduduk tempatan.

Mereka memilih kawasan sunyi di sekitar pantai berkenaan sebagai sasaran untuk duduk berdua-duaan selain secara terbuka melakukan aksi ‘ringan-ringan’ tanpa menghiraukan pengunjung lain. Gelagat mereka jelas tidak disenangi pengunjung yang kebanyakannya datang bersama anak kecil selain pelajar sekolah yang menjadikan kawasan pantai itu sebagai tempat menghilangkan tekanan belajar. Difahamkan kelakuan sumbang secara terbuka pasangan muda-mudi terbabit sudah agak berkurangan berbanding sebelum ini selepas Jawatankuasa Kemajuan dan Keselamatan Kampung (JKKK) Air Papan mengambil inisiatif melakukan rondaan bagi membendung kegiatan yang boleh menjejaskan nama baik pantai berkenaan sebagai destinasi pelancongan terkenal.

Bagaimanapun masih ada segelintir remaja masih melakukannya terutama pada cuti hujung minggu.

Tinjauan Berita Harian di kawasan berkenaan mendapati beberapa pasangan memilih kawasan agak sunyi sebagai tempat bermadu kasih tanpa menghiraukan pengunjung yang bersantai bersama keluarga.

Pelajar, Nur Atiqah Ramli, 16, memberitahu dia sering terserempak dengan pasangan kekasih yang duduk dalam keadaan mencurigakan.

“Sebagai pelajar, saya rasa malu melihat kelakuan mereka yang dipercayai bukan pasangan suami isteri memandangkan kawasan pantai ini turut dikunjungi ibu bapa yang membawa anak kecil,” katanya.

Jelasnya, jika perkara itu berlarutan, tidak mustahil akan mewujudkan keadaan lebih buruk seperti pembuangan bayi.

“Bagaimanapun keadaan sekarang agak terkawal berbanding beberapa tahun lalu," katanya.

Rakannya, Nursyahira Idayu Razali, 16, berkata ada juga pasangan yang melakukan maksiat di dalam kereta di kawasan agak terpencil di hujung pantai.

“Mungkin mereka merasakan aksi dalam kereta tidak dapat ditonton orang ramai, namun ada kalanya kelakuan sumbang mereka disedari pengunjung lain serta pihak berkuasa yang sesekali turut mengadakan operasi pencegahan maksiat di pantai ini,” katanya.

Selain itu jelasnya, ada juga pasangan bercumbuan dalam air ketika mandi tanpa menghiraukan keadaan sekeliling.

“Mungkin mereka tidak perasaan kelakuan mereka diperhatikan pengunjung lain dan perkara itu sungguh memalukan lebih-lebih lagi kepada ibu bapa yang membawa anak masing-masing,” katanya.

Selain menyakitkan mata, kelakuan sumbang mereka dikhuatiri akan meninggalkan kesan tidak baik kepada pengunjung pantai itu.

Justeru penduduk dan pengunjung berharap pihak berwajib menggiatkan pemantauan di kawasan itu supaya tidak lagi dijadikan tempat melakukan maksiat.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More